Luno Exchange

Aset Kripto Link Dan Uni Sudah Tersedia Di Luno

Luno mengumumkan telah menambahkan dua cryptocurrency ke platformnya: Chainlink dan Uniswap.

Secara fungsional, Chainlink bertindak sebagai perantara berbasis blockchain yang membantu Ethereum dan jaringan cryptocurrency lainnya mengakses data nyata.

Chainlink telah bermitra dengan beberapa perusahaan besar, termasuk Google, dan Uniswap dibuat sebagai solusi untuk masalah likuiditas Decentralized Exchange (DEX).

Dengan Uniswap, siapa pun yang memiliki dompet Ethereum dapat bertukar token tanpa campur tangan pihak ketiga.

Tahun lalu, Uniswap menghasilkan lebih dari $500 miliar dalam transaksi pelanggan-ke-klien langsung.

Pelanggan aplikasi akan dapat membeli, menjual, dan menyimpan dua mata uang baru, Link dan Uni, dan aset kripto lain yang tersedia.

Dengan meningkatnya minat dan adopsi aplikasi aset kripto di seluruh dunia, Luno ingin memastikan bahwa 9 juta kliennya memiliki akses ke berbagai peluang investasi.

Jay Jayawijayaningtiyas, Direktur Regional Luno Indonesia, mengatakan, “Dengan menambahkan Link dan Uni, kami bekerja untuk memberikan akses kepada pelanggan kami ke berbagai aset kripto yang lebih luas.

LAGI TREND:  Philipp Plein, anak perusahaan perancang busana Jerman terkemuka di London, menjadi yang pertama menerima pembayaran Bitcoin dan Ethereum

Pada hari Kamis (17 Maret 2022) beliau berkata: “Namun, kami mematuhi prinsip hanya menawarkan aset kripto tingkat atas yang terbukti aman dan memungkinkan Anda untuk berinvestasi di lebih banyak aset kripto.”

Keduanya memenuhi standar dan kriteria keamanan untuk aplikasi ini, tetapi ini tidak menjamin potensi keuntungan dari salah satu dari mereka yang bertindak sebagai sarana investasi.

Sebelum meluncurkan aset kripto di platformnya, Jay mengatakan bahwa dia telah melalui serangkaian proses seleksi dan evaluasi yang mencakup faktor-faktor seperti keamanan, kepatuhan, dan utilitas.

Namun, siapa pun yang ingin berinvestasi dalam aset kripto disarankan untuk secara independen meneliti dan mengumpulkan informasi aset kripto sebelum berinvestasi dalam aset kripto yang diminati.

“Semua aset kripto yang diluncurkan dan tersedia di platform kami memerlukan tinjauan teknis yang cermat dan ketentuan hukum di bawah peraturan Otoritas Pengatur Perdagangan Berjangka Komoditi (CoFTRA),” kata Jay.