Update Harga Kripto Hari Ini, Bitcoin Dkk Loyo Dibayangi Kenaikan Harga Minyak

Prediksi Bitcoin – Konflik antara Rusia dan Ukraina terus melemahkan aset kripto sampai hari ini .

Coinmarketcap telah menemukan bahwa 9 dari 10 aset kripto terbesar di pasar telah bergerak merah dalam 24 jam terakhir.

Cryptocurrency yang turun paling banyak pagi ini adalah Polkadot (DOT), yang turun 6,17% menjadi $16,3.

Terra (Luna) turun 4,8% ke level $77,86. Selanjutnya, Ethereum (ETH) turun 4,7% menjadi $2.510.

Saham Cardano (ADA) juga turun 4,6% menjadi $0,8, Solana (SOL) turun 4,2% menjadi $82,3 dan Dogecoin (DOGE) turun 3,9% menjadi $0,11.

Bitcoin (BTC) turun 2,12% menjadi $38.251, dan Binance Exchange (BNB) naik 0,16% menjadi $382.

Tether (USDT) turun 0,03% menjadi $1 pagi ini, dan dolar AS (USDC) naik 0,001% menjadi $0,9.

Sebagai referensi, USDT dan USDC adalah cryptocurrency stablecoin atau jenis cryptocurrency yang dibuat untuk memberikan nilai tukar yang stabil terhadap dolar AS.

Kelemahan aset kripto pada saat peluncuran Coindesk masih terkait dengan situasi geopolitik di Rusia dan Ukraina. Situasi ini telah menimbulkan kekhawatiran di pasar tentang harga minyak yang lebih tinggi dan kemungkinan inflasi yang lebih tinggi.

Beberapa analis mengatakan bahwa hubungan antara pasar cryptocurrency dan pasar keuangan global melemahkan narasi sebagai lindung nilai inflasi.

Bitcoin, di sisi lain, telah bereaksi negatif terhadap upaya Fed untuk mengurangi tekanan inflasi.

“Ekuilibrium relatif telah terbentuk karena harga telah bergerak sideways dalam beberapa pekan terakhir. Namun, permintaan baru yang terbatas dapat merusak keseimbangan ini dan menyebabkan gangguan atau aksi jual yang berlebihan, “kata Headline “Bitcoin. dkk melemah oleh ketakutan akan kenaikan harga minyak, perhatikan harga cryptocurrency hari ini”

Keuntungan Lebih Baik dari Investasi Emas atau Bitcoin? Ketahui perbedaannya sebelum Anda mulai berinvestasi!

Saat ini semakin banyak orang yang buta di bidang investasi. Hal ini sejalan dengan peningkatan pilihan kendaraan investasi. Mulai dari saham, reksa dana, emas, dan cryptocurrency.

Namun, di antara banyak alat, Bitcoin adalah salah satu yang paling populer. Karena popularitasnya, Bitcoin kini bersandingan dengan emas. Padahal, keduanya sama-sama menguntungkan.

Pada saat awal berdirinya, Asosiasi Blockchain Indonesia mengatakan bahwa per Juli 2021, ada 7,4 juta pemilik cryptocurrency, meningkat 85% dibandingkan dengan 4 juta pada tahun 2020. Data menunjukkan bahwa aset investor Bitcoin Indonesia terus tumbuh.

LAGI TREND:  Kenalkan Will Smith Inu, Koin Yang Terinspirasi Dari Aksi Will Smith Di Panggung Oscar

Dibalik popularitasnya, ternyata berinvestasi di Bitcoin memiliki banyak keuntungan. Keunggulan-keunggulan tersebut tentunya menjadi perbedaan antara kedua alat investasi ini.

Tapi melihat lebih dalam, apa perbedaan antara Bitcoin dan Emas? Lantas, apakah lebih baik dan lebih menguntungkan jika digunakan sebagai sarana penyimpanan kekayaan? Yuk lihat perbedaannya di bawah ini!

Jenis aset

Perbedaan pertama, investasi emas merupakan bentuk logam mulia yang berasal dari sumber daya alam yang terbatas. Hal ini membuat emas berharga dan termasuk dalam kategori kendaraan investasi. Emas, yang jumlahnya tidak pasti karena berasal dari alam, merupakan pilihan yang baik untuk berinvestasi karena kelangkaan dan harganya.

Sementara itu, tidak seperti emas, bitcoin, dan cryptocurrency lainnya, jumlah ketersediaannya transparan.

Pada Januari 2022, ada sekitar 21 juta Bitcoin di seluruh dunia, dengan total sekitar 18,92 juta Bitcoin yang beredar.

Bitcoin ditemukan pada tahun 2009 oleh Satoshi Nakamoto dalam bentuk aset digital berbasis blockchain dan kini telah menjadi aset kripto terpopuler untuk menyimpan kekayaan di dunia.

Penawaran versus permintaan

Ketersediaan dan permintaan adalah dua faktor yang menentukan emas dan Bitcoin. Di sisi penawaran, ketersediaan emas terbatas mengingat logam mulia merupakan sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui. Hal ini membuat tidak ada yang tahu persis jumlah emas yang bisa digunakan sebagai sarana investasi.

Di sisi lain, kita dapat melihat ketersediaan Bitcoin mengingat Bitcoin dikelola dan dikendalikan oleh jaringan global yang bekerja sama untuk memverifikasi dan menyetujui semua transaksi yang dilakukan di Bitcoin. Dengan cara ini, investor akan memiliki gambaran yang jelas tentang berapa banyak Bitcoin yang beredar di pasar.

Volatilitas harga

Tentu saja, dalam dunia investasi, harga menjadi faktor penting. Emas sebagai aset fisik dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk inflasi, kebijakan moneter, ketidakpastian global, dan nilai tukar dolar AS. Secara umum, perubahan signifikan dalam faktor-faktor ini dapat secara dramatis mengubah harga emas.

Sementara itu, harga Bitcoin dikendalikan tanpa dipengaruhi oleh lembaga keuangan atau pembuat kebijakan. Tidak ada sistem yang mengatur harga Bitcoin. Namun, aset digital ini sebenarnya tunduk pada fluktuasi permintaan dari industri keuangan tradisional dan perusahaan besar seperti Tesla, Grayscale, dan Microstrategy.

Singkatnya, karena permintaan meningkat dan lebih banyak bisnis ingin menggunakan Bitcoin, nilai dan harganya bisa naik. Di sisi lain, jika permintaan mulai menurun, nilainya juga bisa turun.

LAGI TREND:  Aturan Pajak Kripto Yang Berlaku 1 Mei 2022 Dan Tanggapan Tokocryto Sebagai Exchange

Uniknya, pergerakan harga Bitcoin juga dipengaruhi oleh emosi dan opini tokoh dan influencer terkemuka seperti Elon Musk.

Hanya dengan satu lelucon di dunia Twitter, Elon Musk bisa mempengaruhi naik turunnya harga jual beli Bitcoin.

Perubahan di pasar ekonomi juga mempengaruhi harga Bitcoin, termasuk naik turunnya pasar aset lainnya, inflasi, dll. Demikian juga, peraturan nasional atau kejelasan hukum dapat dengan mudah mengubah harga Bitcoin.

Bahaya

Setiap investasi pasti memiliki nilai risiko tersendiri. Investor yang mau mengambil risiko yang dapat dikelola dan berinvestasi pada emas cenderung memilih emas sebagai gudang kekayaan. Ini karena stabilitas harga emas dan fakta bahwa logam mulia ini telah digunakan sebagai alat investasi selama berabad-abad.

Tidak seperti Bitcoin, harga aset digital ini bisa naik atau turun kapan saja, tetapi juga bisa turun atau turun. Secara historis, Bitcoin telah jatuh lebih dari 20% setiap kali.

Tentunya hal ini harus menjadi perhatian para investor Bitcoin Indonesia untuk lebih waspada dan bersiap menghadapi fluktuasi harga sewaktu-waktu.

Potensi pasar

Kemajuan teknologi yang cepat menciptakan cryptocurrency yang kami lihat lebih mungkin daripada Bitcoin sebagai bentuk investasi untuk melindungi nilai aset kami di masa depan.

Selama dekade terakhir, Bitcoin telah berkembang sangat pesat, meskipun nilainya lebih fluktuatif daripada emas.

Namun, aset digital ini dapat naik kapan saja dan dapat menghasilkan pengembalian yang jauh lebih banyak dibandingkan dengan emas.

Kesimpulannya, emas dan bitcoin sebenarnya bisa menjadi pilihan yang tepat untuk diversifikasi portofolio Anda.

Kedua aset tersebut tentunya dapat memberikan keuntungan jangka panjang dengan tingkat risiko yang bervariasi.

Yang terpenting, cobalah alat investasi dan pahami betul semua risiko yang ada sebelum mengembangkannya di masa depan.

Luno Indonesia adalah salah satu tempat terbaik untuk mencoba alat investasi kripto termasuk Bitcoin.

Luno Indonesia adalah aplikasi resmi yang terdaftar di Bappebti dan menyediakan berbagai aset digital berupa cryptocurrency.

Jangan takut untuk memulai. Anda dapat menggunakan aplikasi Luno Indonesia untuk berinvestasi dalam cryptocurrency.

Berinvestasi dalam cryptocurrency untuk siapa saja, di mana saja menjadi lebih mudah dengan Luno Indonesia.

Unduh aplikasi Luno Indonesia dari Google Play Store atau App Store sekarang juga dan mulailah berinvestasi dalam cryptocurrency.

Leave a Reply

Your email address will not be published.