blockchain teknologi

Peran Negara terhadap perkembangan Cryptocurrency

“Nilai pasar” dari koin apa pun dihitung dengan mengalikan harga dengan jumlah koin yang beredar. Secara historis, Bitcoin telah mendominasi kapitalisasi pasar keseluruhan cryptocurrency, terhitung setidaknya 50% dari kapitalisasi pasar karena altcoin telah meningkat dan menurun dalam kapitalisasi pasar sehubungan dengan Bitcoin. Nilai Bitcoin sangat ditentukan oleh spekulasi di antara faktor pembatas teknologi lainnya yang dikenal sebagai imbalan crypto-blockchain dalam teknologi rekayasa Bitcoin itu sendiri. Kapitalisasi pasar Cryptocurrency mengikuti tren yang dikenal sebagai “halving”, yaitu ketika hadiah blok yang diterima dari Bitcoin dibelah dua karena faktor teknologi terbatas wajib yang ditanamkan ke dalam Bitcoin yang pada gilirannya membatasi pasokan Bitcoin. Saat tanggal mendekati separuh, kapitalisasi pasar cryptocurrency meningkat, diikuti oleh tren turun.

Pada pertengahan Juni 2021, beberapa manajer kekayaan di Amerika Serikat mulai menawarkan cryptocurrency sebagai kelas aset yang sangat fluktuatif untuk diversifikasi portofolio di 401-an mereka.

Tingkatkan regulasi pada tahun 2021

Meningkatnya popularitas cryptocurrency dan adopsinya oleh lembaga keuangan telah membuat beberapa pemerintah menilai apakah regulasi diperlukan untuk melindungi pengguna. Gugus Tugas Tindakan Keuangan mendefinisikan layanan terkait cryptocurrency sebagai “penyedia layanan aset virtual” dan merekomendasikan agar mereka diatur dengan pencucian uang yang sama dan pengetahuan tentang persyaratan pelanggan Anda sebagai lembaga keuangan.

Komisi Eropa menerbitkan Strategi Keuangan Digital pada September 2020. Ini termasuk rancangan Peraturan Pasar dalam Aset Kripto, yang bertujuan untuk menyediakan kerangka peraturan komprehensif untuk aset digital di Uni Eropa.

Pada 10 Juni 2021, Komite Basel untuk Pengawasan Perbankan menyarankan agar bank dengan aset kripto harus mengalokasikan modal untuk menutupi semua potensi kerugian. Misalnya, jika sebuah bank memiliki bitcoin senilai $2 miliar, bank tersebut harus mengalokasikan modal yang cukup untuk menutupi keseluruhan $2 miliar. Ini adalah standar yang lebih ekstrim daripada yang biasanya dipatuhi bank dalam hal aset lainnya. Namun, ini adalah saran, bukan peraturan.

Negara yang menerapkan teknlogi blockchain

Amerika Serikat

Komisi Sekuritas dan Bursa AS sedang mempertimbangkan langkah-langkah yang harus diambil. Pada tanggal 8 Juli 2021, Senator Elizabeth Warren, bagian dari Komite Perbankan Senat, menulis kepada Ketua Komisi Sekuritas dan Bursa dan menuntut agar jawaban diberikan mengenai peraturan cryptocurrency paling lambat 28 Juli 2021 karena peningkatan penggunaan pertukaran cryptocurrency dan risiko yang ditimbulkannya kepada konsumen.

Cina

Pada 18 Mei 2021, Tiongkok melarang lembaga keuangan dan perusahaan pembayaran untuk dapat menyediakan layanan terkait transaksi cryptocurrency. Hal ini menyebabkan penurunan tajam dalam harga cryptocurrency yang merupakan bukti kerja terbesar. Misalnya, Bitcoin turun 31%, Ethereum turun 44%, Binance Coin turun 32%, dan Dogecoin turun 30%. Penambangan bukti kerja telah menjadi fokus berikutnya, dengan regulator di distrik pertambangan populer mengutip penggunaan listrik yang dihasilkan dari sumber yang sangat berpolusi seperti batu bara untuk membuat Bitcoin dan Ethereum.

Britania Raya

Di Inggris Raya, mulai 10 Januari 2021, semua perusahaan mata uang kripto, seperti bursa, penasihat, dan profesional yang memiliki kehadiran atau produk di pasar atau menyediakan layanan di pasar Inggris, harus mendaftar ke Otoritas Perilaku Keuangan. Selain itu, pada 27 Juni 2021, Otoritas Pengawas Keuangan meminta Binance, pertukaran mata uang kripto terbesar di dunia, untuk menghentikan semua aktivitas yang diatur di Inggris. Beberapa komentator percaya bahwa ini adalah tanda dari apa yang akan terjadi sehubungan dengan regulasi ketat pasar cryptocurrency di Inggris. Penipuan terbesar terjadi pada April 2021, di mana pendiri pertukaran cryptocurrency Afrika, Raees Cajee dan Ameer Cajee, menghilang dengan nilai $ 3,8 miliar dalam Bitcoin. Selain itu, Mirror Trading International menghilang dengan cryptocurrency senilai $ 170 juta pada Januari 2021.

Korea Selatan

Pada Maret 2021, Korea Selatan menerapkan undang-undang baru untuk memperkuat pengawasannya terhadap aset digital. Undang-undang ini mengharuskan semua manajer aset digital, penyedia layanan, dan bursa terdaftar di Unit Intelijen Keuangan Korea agar dapat beroperasi di Korea Selatan. Mendaftar di modul ini mengharuskan semua bursa disertifikasi oleh Sistem Manajemen Keamanan Informasi dan Anda memastikan bahwa semua klien memiliki rekening bank dengan nama asli, bahwa CEO dan anggota dewan direksi bursa tidak pernah dihukum karena kejahatan apa pun dan bahwa bursa memiliki tingkat asuransi simpanan yang cukup untuk menutupi Kerugian akibat penetrasi.

El Salvador

Namun, El Salvador telah mengambil pendekatan yang sangat kontradiktif dengan negara lain yang membatasi penggunaan cryptocurrency. Pada 9 Juni 2021, El Salvador mengumumkan bahwa mereka akan mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. El Salvador adalah negara pertama di dunia yang melakukannya.

BACA:  Penyebab Saham ACIU meningkat Lebih dari 65% sebelum komersialisasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *