sejarah dan pengertian cryptocurrency

Pengertian, fungsi dan ciri Cryptocurrency

Cryptocurrency, cryptocurrency, atau cryptocurrency adalah data biner yang dirancang untuk berfungsi sebagai media pertukaran di mana catatan kepemilikan koin individu disimpan dalam buku besar yang ada dalam bentuk database terkomputerisasi menggunakan kriptografi yang kuat untuk mengamankan catatan transaksi, untuk mengontrol pembuatan koin tambahan, dan untuk memverifikasi transfer kepemilikan koin .

Beberapa skema cryptocurrency menggunakan validator untuk mempertahankan cryptocurrency. Dalam model Proof of Stake, pemilik menempatkan token mereka sebagai jaminan. Sebagai imbalannya, mereka mendapatkan otoritas atas token sebanding dengan jumlah yang mereka ikuti. Umumnya, pembuat token mendapatkan kepemilikan tambahan dalam token dari waktu ke waktu melalui biaya jaringan, token yang baru dicetak, atau mekanisme penghargaan serupa lainnya.

Cryptocurrency tidak ada dalam bentuk fisik dan biasanya tidak dikeluarkan oleh otoritas pusat. Cryptocurrency biasanya menggunakan kontrol terdesentralisasi daripada mata uang digital bank sentral. Ketika cryptocurrency dicetak, dibuat sebelum diterbitkan, atau dikeluarkan oleh satu penerbit, umumnya dianggap terpusat. Ketika diimplementasikan dengan kontrol terdesentralisasi, setiap cryptocurrency beroperasi melalui teknologi buku besar terdistribusi, biasanya blockchain, yang bertindak sebagai database publik untuk transaksi keuangan.

Bitcoin pertama kali dirilis sebagai perangkat lunak open source pada tahun 2009, dan merupakan cryptocurrency terdesentralisasi pertama. Sejak rilis Bitcoin, banyak cryptocurrency lainnya telah dibuat.

Sejarah Cryptocurrency

Pada tahun 1983, kriptografer Amerika David Chum menyusun uang elektronik kripto anonim yang disebut ecash. Kemudian, pada tahun 1995, ia menerapkannya melalui Digicash, bentuk awal pembayaran elektronik terenkripsi yang memerlukan perangkat lunak yang digunakan untuk menarik catatan dari bank dan menetapkan kunci terenkripsi tertentu sebelum mengirimkannya ke penerima. Ini memungkinkan mata uang digital dilacak oleh bank penerbit, pemerintah, atau pihak ketiga mana pun.

BACA:  Semua yang perlu Anda ketahui tentang Crypto Banter

Pada tahun 1996, National Security Agency menerbitkan sebuah makalah, How to Make a Mint: The Cryptography of Anonymous Electronic Cash, menggambarkan sistem cryptocurrency, dan menerbitkannya pertama kali di milis MIT dan kemudian, pada tahun 1997, di The American Law Review.

Pada tahun 1998, Wei Dai menerbitkan deskripsi “b-money,” yang digambarkan sebagai sistem kas elektronik terdistribusi anonim. Tak lama kemudian, Nick Szabo menggambarkan bongkahan emas itu. Seperti bitcoin dan cryptocurrency lainnya yang akan mengikuti, Bit gold digambarkan sebagai sistem mata uang elektronik yang mengharuskan pengguna untuk melengkapi fungsi bukti kerja dengan solusi yang dikumpulkan dan digunakan secara kriptografis.

Pada tahun 2009, cryptocurrency terdesentralisasi pertama, Bitcoin, dibuat oleh pengembang dengan nama samaran Satoshi Nakamoto. Ini menggunakan SHA-256, fungsi hash kriptografi, dalam skema Proof of Work-nya. Pada April 2011, Namecoin dibuat sebagai upaya untuk membentuk DNS terdesentralisasi, yang akan membuat sensor Internet menjadi sangat sulit. Segera, pada Oktober 2011, Litecoin diluncurkan. lite menggunakan scrypt sebagai fungsi hash alih-alih SHA-256. Cryptocurrency terkenal lainnya, Peercoin, menggunakan Proof of Work/Proof of Stake hybrid.

Pada 6 Agustus 2014, Inggris mengumumkan bahwa Departemen Keuangan telah menugaskan studi tentang cryptocurrency, dan peran apa, jika ada, yang dapat mereka mainkan dalam ekonomi Inggris. Studi ini juga untuk melaporkan apakah regulasi harus dipertimbangkan.

Pada Juni 2021, El Salvador menjadi negara pertama yang menerima bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah, setelah majelis legislatif memilih 62 banding 22 untuk meloloskan RUU yang diperkenalkan oleh Presiden Najib Bukele untuk menetapkan cryptocurrency seperti itu.

Pengertian Formal Cryptocurrency

Menurut Jan Lansky, cryptocurrency adalah sistem yang memenuhi enam kondisi:

BACA:  Solana dan Fantom Mana yang lebih menjanjikan

# Sistem tidak memerlukan otoritas pusat. Status mereka dipertahankan oleh konsensus terdistribusi.

# Sistem mempertahankan ikhtisar unit cryptocurrency dan kepemilikannya.

# Sistem menentukan apakah unit cryptocurrency baru dapat dibuat. Jika unit cryptocurrency baru dapat dibuat, sistem menentukan kondisi asalnya dan bagaimana kepemilikan unit baru ini ditentukan.

# Kepemilikan unit cryptocurrency dapat diverifikasi secara eksklusif.

# Sistem memungkinkan transaksi di mana kepemilikan unit kriptografi diubah. Pernyataan transaksi hanya dapat dikeluarkan oleh entitas yang membuktikan kepemilikan saat ini atas unit-unit ini.

# Jika dua instruksi berbeda dimasukkan untuk mengubah kepemilikan cipher yang sama secara bersamaan, sistem akan mengeksekusi paling banyak salah satunya.

Pada bulan Maret 2018, kata cryptocurrency ditambahkan ke kamus Merriam-Webster.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *