korea utara krypto

AS memperingatkan masuknya pekerja IT Korea Utara terutama dalam industri crypto

  • Pemerintah AS memperingatkan agar tidak mempekerjakan orang Korea Utara untuk pekerjaan IT dan crypto online.
  • Pihak berwenang meminta pengusaha untuk diperingatkan oleh tanda bahaya seperti permintaan untuk menerima pembayaran dalam mata uang virtual.
  • Hadiah hingga $5 juta dari pemerintah AS karena melaporkan aktivitas ilegal DPRK di dunia maya.

tiga Instansi pemerintah AS dengan suara bulat mengeluarkan peringatan publik Pengusaha lokal menentang masuknya pekerja Korea Utara di sektor TI, terutama di industri cryptocurrency, yang sering menggunakan taktik terlarang dan identitas palsu untuk menyamarkan kewarganegaraan mereka.

Peringatan ini dikeluarkan sebagai saran bersama baru dari FBI, Departemen Keuangan AS dan Departemen Luar Negeri AS. Ini menggambarkan peran pekerja IT Korea Utara dalam meningkatkan pendapatan yang berkontribusi pada program rudal balistik dan senjata pemusnah massal Korea Utara, yang melanggar sanksi AS dan PBB.

Penasihat tersebut menyatakan bahwa pekerja dari Republik Demokratik Rakyat Korea (DPRK) membeli alamat IP negara ketiga dan mencuri identitas menggunakan Virtual Private Networks (VPN), dan juga menyatakan

Para pekerja ini mengembangkan aplikasi dan perangkat lunak yang mencakup berbagai sektor, termasuk, namun tidak terbatas pada, bisnis, cryptocurrency, kesehatan dan kebugaran, jejaring sosial, olahraga, hiburan, dan gaya hidup.

Penasihat tersebut menyoroti pengidentifikasi penting dan tanda bahaya seperti “transfer dana yang sering melalui platform pembayaran, terutama dari rekening bank yang berbasis di RRC, atau permintaan pembayaran dalam cryptocurrency” antara lain.

LAGI TREND:  Shiba Inu yang sangat dinanti akan diluncurkan pada bulan Juni

Disebutkan juga bahwa para pekerja ini menimbulkan berbagai risiko, termasuk pencurian dana, data, dan kekayaan intelektual yang dapat digunakan untuk melanggar sanksi.

Pekerja DPRK terkenal karena mencuri uang melalui berbagai peretasan dan serangan ransomware. Kelompok peretas terkenal Lazarus diduga mencuri cryptocurrency senilai lebih dari $625 juta dari game populer Axie Infinity Ronin Bridge, bulan lalu.

Dengan kebutuhan akan keberanian kriptografi dan perlindungan menjadi poin yang diperdebatkan saat ini, pihak berwenang AS menuduh para pekerja ini menggunakan “akses istimewa yang diperoleh sebagai kontraktor untuk memungkinkan peretasan DPRK yang berbahaya.”

Dalam upaya untuk mengekang kejahatan dunia maya, Program Hadiah untuk Keadilan Departemen Luar Negeri menyebutkan dalam penasehat ini menawarkan hadiah hingga $ 5 juta kepada mereka yang dapat memberikan informasi tentang “kegiatan ilegal DPRK di dunia maya, termasuk operasi di masa lalu atau yang sedang berlangsung.” .