emirates NFT

Emirates berencana untuk mengadopsi Bitcoin sebagai opsi pembayaran bagi pelanggan

Sebagai operator terkemuka di Uni Emirat Arab (UEA), Emirates berencana untuk mengadopsi Bitcoin sebagai opsi pembayaran bagi pelanggan, Adel Ahmed Al Reda, chief operating officer Emirates Airlines, mengakui bahwa ada beberapa kasus penggunaan metaverse pada pertemuan media ATM di Dubai.

  • Emirates, salah satu maskapai penerbangan terbesar di dunia, berencana untuk menerima pembayaran Bitcoin.
  • Bank investasi Jepang Nomura berencana untuk menawarkan derivatif bitcoin.
  • Pemerintah Korea Selatan berencana untuk menerapkan enkripsi dalam sistem perusahaannya.

Dengan metaverse, Anda akan dapat mengubah seluruh operasi Anda—apakah itu berjalan, pelatihan, penjualan situs web, atau seluruh pengalaman—menjadi aplikasi tipe metaverse, tetapi yang terpenting membuatnya interaktif.

Pengumuman itu muncul seminggu setelah Dubai menjadi otoritas pertama di dunia yang mendirikan kantor pusat untuk Otoritas Pengatur Aset Virtual. Jelas bahwa UEA bercita-cita untuk menjadi yang terdepan dalam adopsi kripto dan Web 3. Negara ini selalu menyambut baik aset digital dan teknologi dasarnya.

Dalam berita terkait, Nomura, bank investasi Jepang, mengumumkan Hari ini ia akan menawarkan derivatif bitcoin yang dijual bebas kepada pelanggannya. Ini mengikuti jejak rekan-rekan Baratnya, Bank of America dan JP Morgan, yang memelopori adopsi layanan kripto di sektor perbankan.

Sementara itu, pemerintahan baru Korea Selatan juga berkata Grup untuk menerapkan Bitcoin dan cryptocurrency dalam sistem perusahaan mereka. Mereka berencana untuk menyelesaikan kerangka peraturan untuk ekosistem aset digital domestik pada tahun depan, meluncurkan mata uang digital bank sentral pada tahun 2023, dan memberlakukan semuanya pada tahun 2024.

LAGI TREND:  Coinbase dan FTX Meningkatkan Blockchain untuk Menghindari Crypto Bridge Hack

Negara lain yang melegalkan penggunaan cryptocurrency adalah Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Jepang, Jerman, Prancis, Belarus, Malta, Belanda, Singapura, Vietnam, Thailand, dan India.