Adopsi global cryptocurrency sedang meningkat, idealnya untuk penggunaan ritel

Adopsi global cryptocurrency sedang meningkat, idealnya untuk penggunaan ritel

Adopsi global cryptocurrency sedang meningkat meskipun pasar cryptocurrency tampaknya mengalami sedikit jeda saat ini, tidak dapat disangkal fakta bahwa industri telah berkembang  selama beberapa tahun terakhir, terutama dari perspektif adopsi.

Hingga saat ini, sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa jumlah orang dewasa AS yang menggunakan aset digital untuk pembelian harian akan meningkat 70% pada akhir tahun dibandingkan dengan tahun 2021, karena skalanya meningkat dari 1,08 juta menjadi 3,6 juta pengguna. .

Penulis utama penelitian ini menunjukkan bahwa karena pasar cryptocurrency terus berfluktuasi – berkat meningkatnya penggunaan stablecoin dan mata uang digital bank sentral (CBDC) – semakin banyak orang akan melihat penawaran ini sebagai metode pembayaran yang sah. Faktanya, pada akhir tahun 2022, penelitian menunjukkan bahwa jumlah orang dewasa di Amerika Serikat yang menggunakan cryptocurrency akan meningkat menjadi 33,7 juta.

Pada akhir 2023, jumlah itu kemungkinan akan meningkat menjadi 37,2 juta, yang cukup realistis, terutama ketika Anda mempertimbangkan fakta bahwa investor yang memasuki pertempuran cryptocurrency global telah hampir dua kali lipat di negara-negara yang beragam seperti India, Brasil, dan Hong Kong di masa lalu. 12 bulan. . Mengenai masalah ini, Narek Gevorgian, CEO dan Pendiri CoinStats – direktur dompet cryptocurrency dan dompet Decentralized Finance (DeFi) – mengatakan kepada Cointelegraph:

“Crypto menempati urutan pertama dalam arus utama keuangan dalam banyak kasus, tidak dengan cara zero-sum dibandingkan pasar yang ada saat ini. Jutaan orang yang tidak memiliki rekening bank memiliki akses ke transaksi cryptocurrency dari ponsel mereka, dan karena pasar ini belum dimanfaatkan, sulit untuk Pantau dan ukur pertumbuhannya melalui lensa ekonomi yang kita miliki saat ini.”

Adopsi Global Cryptocurrency di ritel diatur untuk pertumbuhan

Max Krupyshev, CEO prosesor pembayaran crypto CoinsPaid, percaya bahwa meskipun angka 3,6 juta yang disebutkan sebelumnya sangat mengesankan, itu masih hanya mewakili sekitar 1% dari populasi Amerika. Menurutnya, akan ada pertumbuhan besar dalam pembayaran cryptocurrency dalam 3-5 tahun ke depan, menambahkan:

“Saya yakin kita akan dapat berbicara dengan puluhan juta pengguna di AS saja pada tahun 2025. Pasar AS adalah lahan subur untuk setiap solusi inovatif. Faktor lain yang mendorong adopsi cryptocurrency sebagai mata uang transaksi sehari-hari adalah menjadi semakin mudah untuk membeli, dan membelanjakan Aset ini dengan merek global.

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa dalam hal pembayaran cryptocurrency, Asia memiliki potensi untuk menyalip Amerika dalam jangka panjang karena kawasan secara keseluruhan sangat fleksibel dalam hal menerima teknologi baru dan yang akan datang. “Kita juga harus memperhatikan semakin populernya cryptocurrency di negara-negara Afrika. Ada permintaan besar untuk aplikasi crypto dan alat investasi alternatif yang menawarkan ambang masuk yang rendah,” tambah Krupishev.

Brandon Dallman, kepala pemasaran ekosistem Unizen DeFi, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa pembayaran ritel/sistem pengiriman uang lintas batas diatur oleh beberapa pemain terpilih seperti Western Union, PayPal, dan Stripe. Namun, dengan meningkatnya popularitas cryptocurrency dalam beberapa tahun terakhir, aset digital telah membantu orang menghindari masalah dengan broker dan biaya tinggi, serta ambiguitas tali merah yang terkait dengan ekonomi keuangan tradisional. Ini menyoroti:

“Jaringan blockchain cepat adalah bar yang cocok untuk mata uang digital bank sentral seperti dolar digital, euro, dll. Blockchain yang mampu memenuhi permintaan dari lembaga keuangan seperti bursa dan lembaga kliring akan memenangkan pertempuran. Kami melihat bank dari semua ukuran turun kaki mereka di dalam air untuk melihat bagaimana mereka dapat memulai berinteraksi dengan dunia digital baru di hadapan mereka, didorong oleh rasa takut tertinggal yang semakin besar.”

Final: Go green atau mati? Penambang Bitcoin bertujuan untuk netralitas karbon dengan menambang di dekat pusat data

Mungkin tidak?

Tidak semua orang yakin dengan pengaruh crypto yang berkembang di sektor ritel. Misalnya, Ben Caselin, kepala penelitian dan strategi untuk pertukaran cryptocurrency AAX, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa sementara kita mungkin melihat adopsi stablecoin dalam waktu dekat, sangat diragukan bahwa kita sedang menuju semacam utopia pembayaran crypto, menambahkan:

“Dengan integrasi yang lebih besar, kita dapat mengharapkan lebih banyak pengawasan dan regulasi yang tidak akan menjadi pertanda baik sama sekali untuk cryptocurrency. Mungkin ada beberapa tempat di mana token mungkin menjadi mata uang pilihan, misalnya, restoran kera-kera Bored kemungkinan akan menerima Pembayaran di ApeCoin. Tapi, selain itu, pandangan saya adalah bahwa pada akhirnya, pembayaran dunia nyata dan penyimpanan nilai bunga akan bertemu dengan Bitcoin, meskipun ini tidak mengurangi pertumbuhan berkelanjutan dari ekonomi kecil online dan offline.”

Namun, Caslin mengatakan itu mendorong untuk melihat arus utama bergerak menuju pemahaman yang lebih baik dan lebih terbuka tentang apa sebenarnya uang itu. Dia mencatat bahwa “jika kita dapat melihat bahwa pedagang atau perusahaan benar-benar memegang aset kripto yang mereka bayar, ini bisa menjadi sangat menarik.”

LAGI TREND:  Berita whales 300.000.000 XRP senilai 106.967.551 USD telah ditransfer ke dompet yang tidak dikenal

Aset digital apa yang cocok untuk ritel?

Seperti yang terjadi, Dalman melihat Solana (SOL) sebagai yang terdepan dalam memfasilitasi transaksi sehari-hari karena jaringan menawarkan kecepatan tinggi dan tarif yang sangat murah untuk biaya bahan bakar, membuat jaringan lebih mudah diakses. Selain itu, karena cryptocurrency utama seperti Bitcoin (BTC) mulai menemukan adopsi arus utama sebagai alat pembayaran yang sah, aset utama terlihat semakin populer sebagai metode pembayaran digital.

Tempat penjualan mata uang kripto. Sumber: Intellogate Fintech Solutions

Pendapat serupa dibagikan oleh Krupyshev, yang percaya bahwa Bitcoin, daripada mata uang yang stabil, akan menjadi alat pembayaran yang lebih populer meskipun sebagian besar produk atau layanan memiliki nilai dalam dolar AS, menambahkan:

“Saya menganggap Bitcoin sebagai kandidat yang paling mungkin untuk peran metode pembayaran global. Ini telah membuktikan vitalitasnya, setelah melewati lebih dari satu krisis dan bertahan lebih dari satu musim dingin kripto.”

Namun, dia mengakui bahwa kita tidak mungkin melihat implementasi massal pembayaran BTC-centric selama beberapa tahun ke depan. Ini sebagian besar berkat fakta bahwa biaya produksi masih dibayar dalam mata uang fiat dan biasanya terkait dengan dolar AS, euro, pound Inggris, yen, atau yuan.

Untuk Gevorgian, Bitcoin dan Ether (ETH) tampaknya menjadi kandidat yang paling mungkin untuk adopsi hashing global, berkat dominasi pasar dan popularitas mereka dengan investor. Dia menambahkan, “Bitcoin tampaknya bekerja menuju transaksi yang lebih besar, dan perlahan tapi pasti akan menjadi opsi yang lebih layak untuk transaksi yang lebih kecil karena solusi yang dibangun di atas kemajuan Lightning Network.”

LAGI TREND:  CZ Binance: Proyek Penipuan LUNA

Lebih lanjut disarankan bahwa cryptocurrency yang paling menjanjikan untuk diperoleh di bidang pembayaran adalah cryptocurrency yang paling banyak dimiliki dan digunakan. Ini kemungkinan akan melihat 20 koin teratas berdasarkan kapitalisasi pasar sebagai mata uang transaksi.

Bertentangan dengan pandangan di atas, Yair Testa, Kepala Pengembangan Bisnis di sistem pembayaran COTI berbasis blockchain, tidak ragu bahwa stablecoin akan menjadi pilihan pertama untuk pengiriman uang ritel dalam waktu dekat. Dia mengatakan kepada Cointelegraph:

Bisnis dan pedagang harus menggunakan sebagian besar pendapatan mereka untuk menutupi biaya operasi mereka dan tidak mampu mengambil risiko. Mereka membutuhkan stabilitas dan jaminan bahwa pendapatan mereka akan sama berharganya besok seperti sekarang ini. Kami melihat stablecoin, mata uang yang diatur, dan mata uang digital bank sentral sebagai metode pembayaran jangka panjang terkemuka.”

Entitas utama yang menerima enkripsi

Dengan aset kripto mendapatkan banyak dukungan arus utama dalam beberapa tahun terakhir, daftar merek populer yang menerima mata uang digital tumbuh dengan pesat. Misalnya, Microsoft saat ini Mengizinkan Penggunanya membayar berbagai layanan internal – termasuk Xbox Live, aplikasi Microsoft, game, dll. – melalui Bitcoin.

Overstock, pengecer furnitur internet Amerika, tampaknya menjadi yang teratas dalam hal berbelanja cryptocurrency. Ini karena perusahaan saat ini menerima Sejumlah token digital bersama dengan Bitcoin seperti Litecoin (LTC), ETH dan Monero (XMR). Demikian pula, Home Depot, rantai toko perangkat keras terbesar di Amerika Serikat, Mengizinkan Pembayaran Bitcoin melalui Pembayaran Flexa – sistem pembayaran kripto yang didukung oleh Gemini – memungkinkan individu untuk membangun seluruh rumah hanya dengan menggunakan kripto.

Segar: Bisakah Solana Menjadi Rantai POS yang Dominan Meskipun Terjadi Gangguan Terus-menerus?

Starbucks juga bermitra dengan bursa berjangka Bakkt, yang memungkinkan pengguna membayar secangkir kopi pagi mereka (dan banyak lagi) menggunakan aset digital. Hal yang sama juga berlaku untuk jaringan supermarket multinasional Amerika Whole Foods, yang baru-baru ini muncul mitra Dengan aplikasi pengeluaran SPEDN, memungkinkan pengguna untuk membeli semua bahan makanan mereka menggunakan BTC, LTC atau Gemini Dollars (GUSD). SPEDN tidak hanya dibuat menjadi Whole Foods karena juga memungkinkan pengguna untuk menghabiskan kepemilikan digital mereka di Regal Cinemas, GameStop, Jamba Juice dan Baskin Robbins.

Di bidang telekomunikasi, AT&T adalah penyedia telepon seluler AS pertama Menawarkan pembayaran kripto kepada pelanggannya, meskipun secara tidak langsung. Menggunakan BitPay, gateway pembayaran pihak ketiga, pengguna yang ingin memanfaatkan berbagai penawaran/layanan perusahaan dapat melakukannya dengan menggunakan Bitcoin serta beberapa aset lainnya.

Selain nama-nama di atas, beberapa merek terkenal lainnya yang saat ini mendapatkan pembayaran kripto termasuk perusahaan hiburan AMC, operator pemesanan perjalanan Travala, franchisee toko AS JCPenney, tim NBA Dallas Mavericks dan GameStop, di antara banyak lainnya.

Saat kita menuju ke masa depan di mana cryptocurrency terus meningkat popularitasnya dengan kecepatan tinggi, akan menarik untuk melihat bagaimana crypto cocok dengan lanskap ritel global, terutama dalam hal bersaing dengan atau melengkapi sistem pembayaran tunai yang ada secara global.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *