analisa bitcoin jika turun (1)

Analisa Bitcoin jika turun di bawah $28.000 atau jika harganya bertahan di atas $30.000.

Analisa Bitcoin jika turun di bawah $28.000 atau jika harganya bertahan di atas $30.000 mulai bermunculan dan dipublish diberbagai media oleh para pengamat, analis sampai pelaku investor sendiri, salah satunya adalah Peter Brand, seorang pialang veteran yang sudah 50 tahun terjung didunia investasi.

Brandt mengubah prediksi sebelumnya tentang Bitcoin, berbagi pandangan beragam tentang cryptocurrency terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar.

Peter Brandt, seorang pedagang berjangka veteran dengan hampir 50 tahun pengalaman perdagangan, mempertimbangkan kembali analisisnya tentang Bitcoin pada 1 Mei 2022. Dia memperkirakan jatuh bebas untuk cryptocurrency terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar.

Seminggu yang lalu, veteran berjangka memperkirakan bahwa kelas aset teratas akan turun lebih jauh hingga mencapai $28.000 setelah menyelesaikan “saluran turun”, yang biasanya sama dengan lebar saluran.

Harapan Baru Brandt

Namun, Brandt, yang tampaknya telah menganalisis kembali analisis sebelumnya, menyarankan bahwa setelah penerimaan luas dari harga $28.000 BTC sebagai target bearish, ia percaya bahwa investor dapat melakukan salah satu dari dua pergerakan fundamental dalam beberapa hari mendatang.

Langkah pertama Brandt bisa melihat bitcoin stabil di atas level $30.000, sedangkan langkah kedua bisa melihat bitcoin jatuh di bawah $28.000.

“Sekarang $28.000 telah diterima secara luas sebagai target pasif, saya merasa terdorong untuk mengubah pandangan saya. Entah harganya di atas $30.000 atau lebih rendah dari $28.000” Pedagang berjangka veteran berbagi pandangannya di Twitter.

Sebelumnya pada 2 Mei, pedagang berjangka veteran Peter Brandt mengatakan bahwa dia bukan penguasa Bitcoin, tetapi BTC akan jatuh. Dia memperkirakan bahwa harga bitcoin akan turun lebih jauh hingga mencapai $ 28.000.

LAGI TREND:  Penjualan token Apexaverse ($AXV) segera dimulai, dengan peluncuran trailer game.

Performa BTC dan Reaksi Trader Terbaru

Sementara itu, bitcoin telah berada dalam tren turun besar sejak pekan lalu, setelah Federal Reserve memperkenalkan kenaikan suku bunga dalam upaya untuk mengurangi inflasi di ekonomi AS.

BTC, yang melonjak hampir $40.000 per jam setelah The Fed mengumumkan kenaikan suku bunga, jatuh hampir 10% setelah mencapai $33.700 sebelumnya hari ini.

Jatuhnya harga bitcoin telah memberi lebih banyak tekanan pada investor karena mereka dipaksa untuk mengubah kepemilikan bitcoin mereka menjadi stablecoin.

Menurut analis crypto populer Ali Martinez, tekanan jual bitcoin baru-baru ini datang dari 47 alamat paus, yang mengandung setidaknya 1.000 bitcoin atau lebih.

Alamat-alamat ini terus menjual atau mendistribusikan kembali kepemilikan BTC mereka sejak 2 Mei 2022.

Perspektif yang berbeda dari Brandt’s

Bitcoin saat ini diperdagangkan sekitar $33.725 pada jam-jam menjelang waktu pers. Pada tingkat harga ini, Michael van de Poppe, CEO dan pendiri Eight Global, melihat divergensi bullish yang menarik di BTC, di mana tampaknya ada pesanan beli yang besar di sekitar $34.000.

LAGI TREND:  Prediksi Harga Shiba Inu 2021, 2022, 2025 dan 2030

Poppe mengharapkan BTC untuk membuat beberapa pergerakan bullish di sekitar level $34.000 dengan berbagi pandangan yang berbeda dari Brandt.

Peter Schiff Mengkritik Bitcoin

Sementara itu, Peter Schiff, kritikus Bitcoin dan pendukung emas populer, tidak gagal memberikan pukulan lain ke BTC setelah harga aset turun 6%.

Schiff turun ke Twitter untuk mengatakan bahwa penurunan BTC baru-baru ini menunjuk ke “indikator utama kelemahan” di cryptocurrency terbesar di dunia. Instrumen keuangan lainnya, seperti emas, hanya turun 1% sejak Federal Reserve menaikkan suku bunga.

“Begitu investor menyadari bahwa kenaikan suku bunga Fed akan mengakibatkan resesi tetapi bukan pengurangan besar-besaran dalam #inflasi, emas akan naik,” Shiv menambahkan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.